Labels

Thursday, February 21, 2008

Masih mencari sebab

Semua ini berlaku sekitar tahun 2003.

Saya masih bekerja sepenuh masa. Tuntutan kerja semakin memuncak. Walaupun sudah dapat menilik perbezaan pada perkembangan anak yang ini, saya masih meneruskan hari-hari dengan bekerja.

Umur Balqis sudah meningkat 4 tahun. Bila diajak tidur, dia tidak mahu masuk bilik. Dia akan berlari ke dapur, menangis tanpa henti di dalam gelap. Tangisannya pula, agak lain bunyinya dari kanak-kanak yang seusianya. Saya tidak tahu apa yang perlu dilakukan kerana dia tidak mahu keluar dari kegelapan itu. Ada harinya, dia akan tertidur di hadapan TV saja.

Balqis juga dihantar ke sebuah tadika. Selepas ke tadika itu, dia menunjukkan perubahan positif seperti mahu berkawan, menadah tangan sebelum makan, memegang sudu untuk makan dan memahami beberapa arahan mudah. Walaupun begitu, dia masih takut apabila berjumpa orang yang tidak dikenali. Apa yang dilakukan di tadika turut membantu dengan lebih banyak memberikan semangat untuknya mencuba.

Pada hujung minggu pula, saya menghantar Balqis ke Tumble Tots. Aktiviti-aktiviti di pusat ini juga memberi sumbangan yang besar kepada Balqis, dalam membangunkan semangat dan daya berfikirnya. Salah satu aktivitinya ialah memanjat tangga; Balqis berubah dari takut mendekati tangga itu hingga berani memanjat tangga teratas sekali. Aktiviti yang paling saya kagumi ialah sesi menyapa kawan-kawan atau "greet everyone". Setiap kali berkumpul, kanak-kanak disuruh duduk dalam satu bulatan. Kemudian setiap kanak-kanak diajak berdiri di hadapan dan memperkenalkan dirinya. Dalam satu sesi, Balqis telah pergi ke depan untuk memperkenalkan dirinya dan cuba berkata sesuatu (walaupun tiada apa yang keluar).

Saya membuat temujanji dengan seorang pakar kanak-kanak di sebuah pusat pakar perubatan. Tidak banyak yang dapat dibantu oleh pakar itu. Saya agak kecewa kerana sangkaan saya meleset terhadap doktor pakar itu. Katanya Balqis bukan autistik, tetapi tidak dapat mengenalpasti masalah lain. Dia hanya menyuruh saya memberi lebih banyak makanan berkhasiat untuk Balqis.

Jadi, saya tidak mendapat jawapan dari doktor pakar itu.

Pada masa yang sama, saya mula memikir-mikirkan untuk berhenti kerja atau tidak.

Friday, February 15, 2008

Profail Anak Istimewa: Haikal

Umur Haikal (bukan nama sebenar) semasa saya menulis ini ialah 10 tahun. Oleh kerana dia selalu sampai awal di sekolah (tempat saya menghantar anak istimewa saya), saya sempat berbual-bual dengannya bertanyakan keadaan hidupnya.

Dia mempunyai seorang abang yang berumur 11 tahun di sekolah yang sama. Di awal pagi, abangnya akan menghantarnya ke kelas khas. Abangnya seorang pengawas sekolah. Abangnyalah yang bersamanya dari rumah ke sekolah.

Haikal tinggal bersama ayahnya yang sudah bercerai di rumah pangsa berdekatan. Dia hanya jumpa ayahnya di hujung minggu, kerana ayahnya bekerja sepanjang hari. Makan tengah hari dan malam pun dibeli di kedai saja oleh abangnya.Kadang-kadang katanya, teman wanita ayahnya tolong basuhkan kasut sekolahnya di hujung minggu itu. Sementara ibunya pula, hanya datang mengambilnya sekali sekala sahaja. Ibunya sudah berkahwin lain dan Haikal juga mempunyai adik tiri perempuan.

Saya perhatikan dia sangat cerdik, walaupun beberapa anggota badannya tidak normal. Yang paling ketara, matanya separuh buta dan sebelah tangannya sedikit merengkok. Pergerakannya sedikit terhad dan dia tidak boleh lasak sangat kerana bidang penglihatannya terbatas. Bila dia melukis gambar yang dikatanya robot, robot itu nampak senget. Mungkin itulah yang dia nampak, jadi begitulah juga lukisannya.

Tetapi dari segi akal dan fikirannya, dia masih boleh digilap untuk berjaya berdikari. Apabila guru-guru perlu pergi bermesyuarat, dialah yang diharapkan untuk memantau murid-murid istimewa yang lain. Dalam hati saya berkata, sayang kalau tidak dimajukan Haikal ini. Cacatnya hanya fizikal, bukan otak. Berbeza dengan anak saya yang tercedera otaknya. Kalaulah penglihatannya dibetulkan, dia pasti boleh membaca dan melukis dengan cantik sekali. Tangannya, mungkin susah nak betulkan, tapi masih ada sebelah tangan lagi yang sempurna.

Di mana silapnya?
Saya rasakan kurang kerjasama dari pihak sekolah dan ibubapanya membuatkan dia tidak berkembang.
Ibubapa merasakan anaknya sudah dihantar ke sekolah. Lepaslah tanggungjawab.
Di pihak guru sekolah merasakan ibubapanya tidak ambil peduli tentang anaknya, kenapa harus kami beria-ia membetulkan keadaan?

Sistem persekolahan sekarang tidak ada satu mekanisme untuk menangani masalah sebegini.

Bagaimana harus kita bermula?

Thursday, February 7, 2008

Perihal makhluk bernama jin

Saya berpeluang mengikuti satu majlis ilmu yang membicarakan tentang tafsir untuk Surah Al Jin. Saya pernah membaca beberapa kali surah ini tetapi hanya sekadar membaca kerana nak tahu tentang makhluk yang dijadikan Tuhan ini.

Dibawah ini diturunkan serba sedikit apa yang saya pelajari dari majlis itu. Moga-moga akan bertambah ilmu kita semua dalam menyesuaikan diri dengan makhluk jin ini.

Dalam surah ini juga dikisahkan tentang sekumpulan jin yang telah memeluk Islam selepas mendengar bacaan ayat suci Al Quran. Begitulah Allah berikan hidayah untuk mereka yang dikehendakiNya.

Ayat 1 hingga 15 dalam surah ini menceritakan tentang sekumpulan jin yang telah mendengar bacaan AlQuran dan telah jatuh hati dengan kemerduan dan kecantikan bahasanya. Mereka terus mengaku beriman kepada Allah, dan mereka juga telah ditemukan dengan Rasulullah saw. Mereka mengaku merasa teraniaya oleh tipu daya Iblis (ketua mereka) yang memburuk-burukkan Tuhan yang menjadikan mereka. Sebelum kelahiran Nabi mereka dapat mendengar rahsia-rahsia langit (perkara yang ghaib), tetapi sudah tidak boleh lagi. Jika jin cuba juga mendengar, dia akan direjam dengan bintang (cahaya yang kita nampak seperti bergerak laju di langit).

"dan sesungguhnya kami telah mencoba mengetahui (rahasia) langit, maka kami mendapatinya penuh dengan penjagaan yang kuat dan panah-panah api,
dan sesungguhnya kami dahulu dapat menduduki beberapa tempat di langit itu untuk mendengar-dengarkan (berita-beritanya). Tetapi sekarang barang siapa yang (mencoba) mendengar-dengarkan (seperti itu) tentu akan menjumpai panah api yang mengintai (untuk membakarnya)."
- Al-Quran 72:8 - 9 (Surah Al-Jin, Ayat 8 - 9)







Kenapa Surah Al Jin diturunkan?

Kerana Allah mahu menegaskan bahawa jin itu juga adalah makhlukNya. Seperti manusia, malaikat dan lain-lain, semua ada ciri-ciri tersendiri. Sebagai makhluk Allah, amatlah memalukan jika kita pula menjadikan jin tempat kita bergantung. Malu juga kita sekiranya kita masih belum yakin dengan kekuasaan Allah menjadikan segalanya.

Seperkara lagi yang ditekankan ialah tentang bersahabat dengan jin. Biasanya jin ini dijadikan rakan kongsi (business partner) untuk memberi perkhidmatan kepada mereka yang memerlukannya.

Ciri-ciri jin

Asal kejadian jin in disebutkan di dalam Surah Ar Rahman, dari nyalaan api.

"Dia menciptakan manusia dari tanah kering seperti tembikar, dan Dia menciptakan jin dari nyala api."
- Al Quran 55:14 - 15 (Surah Ar Rahman Ayat 14 - 15)


Rupa bentuk makhluk jin ini berbagai-bagai. Akal fikirannya pula sekadar kepintaran kanak-kanak 12 tahun, tapi diberi jangkahayat yang panjang beribu tahun, berbanding manusia.Seperti manusia, jin juga beranak pinak, bermasyarakat, ada yang kafir dan ada juga yang Islam.

Antara kegemaran jin adalah tempat yang kotor, busuk, patung-patung, loceng yang berbunyi bila ditiup angin dan tempat yang ditinggalkan kosong terlalu lama. Tempat tinggalnya pula adalah di dalam batu, lubang, tempat yang tinggi seperti bumbung rumah dan gunung. Jika rumah kita ditinggalkan lebih dari tiga hari pun, akan ada makhluk lain yang bertapak di situ. Makanan kegemarannya pula adalah tulang dan apa yang kita makan.

Jin boleh mengganggu manusia dengan pelbagai cara. Gangguan jin mempunyai ciri-ciri seperti tidak boleh tidur malam, tidak suka mandi, kuat selera makan, suka bersendirian, suka duduk di dalam gelap, bercakap dalam bahasa asing dan meracau. Jika kelakuan atau perangai seseorang mula berubah mengikut ciri-ciri di atas, carilah ahli agama yang ikhlas dan berwibawa untuk menjadi jurubicara dengan pihak jin itu

Bagi yang tidak diganggu, adalah perlu untuk kita mencegah dan berlindung diri dari gangguan jin secara berikut:

1. sentiasa berwudhu
2. banyakkan membaca Al Quran
3. solat berjemaah
4. amalkan ayat Kursi

Selain itu, amalan seharian dibawah juga harus dilakukan untuk perlindungan diri, keluarga dan rumah kita.

1. sebelum maghrib, tutup tingkap dan pintu rumah dengan membaca Bsimillah.
2. elakkan menyimpan atau menggunakan perhiasan yang diminati oleh jin.
3. baca Al Fatihah, 3 Qul dan ayat Kursi setiap pagi dan petang,
4. pastikan rumah sentiasa kemas dan bersih.
5. pastikan lebihan makanan yang hendak dibuang dimasukkan ke dalam bekas yang sesuai dan ditutup
5. kalau rumah sudah ditinggal lama, masuk ke rumah itu dengan membaca ayat Kursi, 3 Qul dan selawat terlebih dulu.

Friday, February 1, 2008

Tambahkan ilmu

Sebagai manusia, kita diwajibkan menuntut ilmu. Walaupun lahir di zaman yang mementingkan ilmu pengetahuan, kita biasanya hanya mencari ilmu yang bersangkut paut dengan kerjaya saja. Apatah lagi apabila dikurniakan dengan anak istimewa, kepentingan mencari ilmu baru ini menjadi semakin perlu.

Dalam pencarian saya untuk melengkapkan diri, saya bertemu dengan terlalu banyak ilmu-ilmu lain yang berkaitan. Betullah seperti kata-kata yang pernah saya dengar, semakin banyak yang kita pelajari, semakin banyak yang kita belum tahu. Antara yang ketara adalah:

1. ilmu keibubapaan - ilmu ini sepatutnya diwajibkan untuk setiap pasangan yang mahu berkahwin. Kesan jangka panjang disebabkan kurangnya didikan oleh ibubapa sudah kita ketahui. Masalah sosial anak-anak muda sekarang berpunca dari kecetekan ilmu keibubapaan ibubapanya. Ibu dan bapa tidak dapat menjadi contoh dan tauladan untuk anak-anak, bagaimana hendak membentuk generasi yang lebih baik?

Agak terlambat rasanya saya mendalami ilmu ini, saya hanya tahu setelah saya mempunyai 4 orang anak (yang bongsu itu anak istimewa), tapi masih boleh digunapakai. Barulah saya tahu yang kita harus melayan anak-anak ini mengikut peringkat umur mereka.

2. ilmu tentang penyakit/masalah yang dihidapi - ini mengambil masa yang agak lama untuk saya mencarinya kerana saya tidak dapat mengenalpasti masalah sebenar anak saya. Selain dari membaca dan bertanya pada orang yang mempunyai anak istimewa, saya juga berjumpa beberapa pakar kanak-kanak. Akhirnya saya faham bahawa walaupun anak saya dilabelkan sebagai "lembab" tapi setiap perkembangannya berbeza dengan anak orang lain yang juga "lembab". Setiap manusia itu dijadikan "unique". Tidak ada satupun yang benar-benar serupa.

3. ilmu agama Islam - semasa sibuk dengan kerjaya, saya tidak ada masa untuk perkara -perkara lain. Masa yang ada sekarang memberi saya peluang untuk menghayati kandungan Al Quran. Selain memperbaiki diri untuk menjadi insan yang solehah, saya juga belajar banyak benda baru. Terfikir juga, kenapalah saya tak mendalami Al Quran ini dari awal lagi, terlalu banyak ilmu di dalamnya.

Allah menganugerahkan al hikmah (kefahaman yang dalam tentang Al Qur'an dan As Sunah) kepada siapa yang Dia kehendaki. Dan barang siapa yang dianugerahi al hikmah itu, ia benar-benar telah dianugerahi kurnia yang banyak. Dan hanya orang-orang yang berakallah yang dapat mengambil pelajaran (dari firman Allah).
- AlQuran 2:269 (Surah Al Baqarah Ayat 269)


Ciri-ciri keberkatan ilmu:

Persediaan mental - cuba luangkan masa untuk menyediakan mental dan fizikal untuk mencari ilmu. Mungkin sebagai permulaan, peruntukkan 10 minit sehari untuk membaca tentang anak istimewa.

Pencarian ilmu ini adalah satu proses belajar yang panjang. Ia sesuatu yang berterusan, tidak ada jawapan kepada setiap persoalan yang bermain di kepala, jadi kita harus sentiasa mencari ilmu yang baru.

Amalkan apa yang dipelajari. Jika tidak dipraktikkan, kita mungkin akan lupa tentangnya. Memang mudah untuk menyebutnya, tetapi apabila hendak dilakukan, payah juga. Adalanya, kita perlu ulangkaji bahan-bahan yang telah dibaca sebelum ini kerana sudah terlupa.

Begitulah tentang mencari ilmu, jangan putus harap, teruskan usaha.

Dan tiadalah kehidupan dunia ini melainkan senda gurau dan main-main. Dan sesungguhnya akhirat itulah yang sebenarnya kehidupan, kalau mereka mengetahui.
- Al Quran 29:64 (Surah Al An'kabut Ayat 64)