Labels

Wednesday, December 4, 2019

Jauhkan pembaziran

German adalah sebuah negara industri terkemuka. Di negara seperti ini, banyak yang mengira warganya hidup berfoya-foya.

Ketika saya tiba di Hamburge , saya bersama kawan kawan masuk ke restoran. Kami lihat banyak meja kosong. Ada satu meja di mana sepasang anak muda sedang makan. Hanya ada 2 piring makanan dan 2 tin minuman di meja mereka.

Saya bertanya dalam hati apa hidangan yang begitu simple dapat disebut romantis dan apa si gadis itu akan meninggalkan si pemuda kedekut tersebut?

Kemudian ada lagi beberapa wanita tua di meja lainnya. Ketika makanan dihidangkan, pelayan membagi makanan tersebut dan mereka menghabiskan tiap butir makanan yang ada di piring mereka.

Karena kami lapar, kawan kami memesan lebih banyak makanan. Saat selesai makan , di meja kami masih berbaki makanan kira-kira sepertiganya yang tidak dapat kami habiskan di meja. Begitu kami hendak meninggalkan restoran, wanita tua yang dari meja sebelah berbicara pada kami dalam bahasa Inggris. Kami dan teman-teman faham bahwa meraka tidak suka kami yang membazirkan makanan.

Lalu kawanku berkata kepada wanita tua itu, "Kami yang bayar , bukan urusan kalian berapa banyak makanan yang berbaki"

Wanita-wanita itu meradang. Salah satunya segera mengeluarkan HP dan menalipon seseorang. Sebentar kemudian seorang lelaki berseragam Jabatan Sosial pun tiba. Setelah mendengar permasalah punca  terjadinya pertengkaran, ia mengeluarkan surat denda sebesar 50 Euro (kira-kira RM 250.00) pada kami.

Kami semua terdiam...

Petugas berseragam tersebut berkata dengan suara yang garang , “ *PESAN HANYA YANG SANGGUP ANDA MAKAN, WANG ITU MILIKMU TAPI SUMBER ALAM INI ADALAH MILIK BERSAMA. ADA BANYAK ORANG LAIN DI DUNIA YANG KEKURANGAN. KALIAN TIDAK PUNYA ALASAN UNTUK MEMBAZIRKAN SUMBER ALAM TERSEBUT.”*

Pola pikir dari masyarakat di negara makmur tersebut membuat kami semua tersangat malu. *KITA  SESUNGGUHNYA SUDAH  HARUS MERENUNGKAN HAL INI*. Kita ini bukan datang dari negara yang terlalu makmur untuk terlalu bergaya , kita sering berlebihan saat menjamu orang.

*PELAJARAN INI MENGAJARI KITA UNTUK SERIUS MENGUBAH KEBIASAAN BURUK KITA.*

*“MONEY IS YOURS BUT RESOURCES BELONG TO THE SOCIETY.”*

Jadi kawan-kawan, mari sama2 kita kurangi pembaziran, karena " Wang memang milikmu, tapi sumber alam itu milik bersama."

Mari direnungkan...
Di kenduri2 pernikahan yang kita hadiri, sering sekali kita lihat sisa makanan dalam piring. Sudah waktunya kita membuat catatan di dalam undangan : *AMBILLAH MAKANAN YANG SANGGUP ANDA HABISKAN. JANGAN MEMBAZIR.*

mari kita mulai gerakan anti pembaziran di kalangan keluarga dan teman-teman kita membazir tanda tiada apresiasi atas nikmat semesta alam.

­čî┐copy & paste dari bilik sebelah­čî┐

Sunday, October 13, 2019

Tip kesihatan Tun M

TIPS AWET SIHAT DAN AWET MUDA.
NASIHAT DARI TUN MAHATHIR

1. Bila umor sudah melebihi 70 tahun risiko penyakit alzheimer 10% atau lebih. Ketika itu pengidap menjadi nyanyuk banyak kehilangan daya ingatan. Fungsi2 otak semakin terganggu sehingga fungsi2 asas saperti buang air di tandas dan seterusnya istinjak pun sudah lupus dari ingatan. Nauzubillah, Ya Allah lindungilah aku dari penyakit tua dan segala keburukanya.

2. Sebenarnya sel2 otak iaitu neurons masih tumbuh bercambah serta berfungsi baik walau pun dengan meningkat umor dengan syarat orang berkenaan mengamalkan caragaya hidup yang sihat serta aktif fizikal dan mental (neuroplasticity). Rangsangan otak dilakukan dengan pembelajaran, maklumat dan aktiviti2 kemahiran. Walau pun telah wujud jutaan jalur2 maklumat dan sambungan2 synapses, masih ada ruang untuk peningkatan.

Otak kita saperti otot, menjadi lebih kuat jika kita beri exercise dan latihan.

Monday, October 7, 2019

Menyewa cabin di Water Park


Hoburne, Cotswold.
13 hingga 14 Sep 2019.



Kami sampai ke Cotswold sudah gelap.
Singgah di Oxford itu ternyata memakan lebih masa, matahari mengiringi hingga ke petang.

Friday, October 4, 2019

Layan peminat LFC

11 Sep 2019 Rabu
Anfield, Liverpool

Kami tiba di Stadium Liverpool pukul 1 tengah hari. Angin kuat sangat, mungkin kerana bandar ini tepi laut.

Sepatutnya kami hanya budget masa 1 jam saja di sini. Tapi kami mengambil lebih lama kerana Awen ada banyak cerita tentang team kesayangannya ini.

LFC menyambut ulangtahun ke 100 penubuhannya pada tahun ini.

Anfield, Liverpool

11 Sep 2019 Rabu
Liverpool 

Perjalanan dari Manchester ke Liverpool mengambil masa dalam 1 jam.
Bandar Liverpool dipenuhi bangunan dan rumah yang cantik-cantik. Sangat teratur dan dijaga rapi. Setiap sudut terasa cantik.

Ada dalam sejarah tentang Liverpool menjadi tempat kelasi kapal dari Malaysia yang pertama mendarat di sini, macam yang dipaparkan dalam filem Pulang.

Makan di Rump and Ribs

11 Sep 2019 Rabu

Dari Liverpool ke Manchester mengambil masa lebih kurang 1 jam.
Setibanya kami di Manchester sudah pukul 8 malam.

Terus mencari tempat makan tapi perlu bayar tempat parking dulu. Setiap ruang parking harus dibayar, tidak kira masa. Kerana ada cctv yang merekodkan aktiviti kita. Silap haribulan, saman akan menyusul.

Menyewa kereta

11 Sep 2019 Rabu

1020am Kami bertolak ke Manchester airport untuk ambil kereta sewa.
Deposit 25% sudah dibayar semasa booking online. Tiba di sini perlu lunaskan seluruh bayaran.
Setelah selesai proses bayaran, kamipun pergi mengambil kereta.

Inilah kereta kami untuk beberapa hari perjalanan sampai ke Brighton nanti.

Thursday, October 3, 2019

Inilah Manchester University


Pagi ni, Awen suapkan nasi untuk Balqis.
Sukalah dia!



Hari ni bermula dengan melawat kawasan uni.

Stadium Manchester City

Ke Stadium Manchester City

Selepas melawat stadium Man Utd, kami menaiki bas ke stadium bolasepak Man City pula.
Oleh kerana kesuntukan masa, kami hanya bergambar di luar stadium.
Senibina stadium ini agak menarik dan unik. Pembinaannya telah dibiayai oleh Etihad, kerana itulah stadium ini juga dikenali sebagai stadium Etihad.


Stadium Manchester United

Ke Stadium Manchester United

Menaiki bas ke stadium bolasepak Man Utd.
Kami bukanlah peminat bolasepak.
Namun kerana sudah menjejakkan kaki ke sini, bergambar sudah jadi perkara wajib.

Di kedai barangannya dijual bermacam jenis barangan.
Ada t-shirt, jersi dan ada juga tiket perlawanan akan datang.
Kami tidak sertai lawatan ke dalam stadium kerana bayaran yang mahal.
Cukup sekadar bergambar di sekitar stadium saja.